Buruk Tapi Sedap

Tuesday, October 28, 2008

Aku ingatkan aku seorang je yang buat marathon rumah terbuka. Rupanya ada yang lebih sakan beraya ke rumah terbuka. Bukan setakat buat kat rumah. Kat stadium pun ada juga.

Ok. Apa yang aku nak cerita kali ni adalah mengenai kenalan Fara di pejabatnya. Nama dia Ema. Tapi aku panggil dia Kak Ema.

Dia ni duduk seorang je. Rumah bukan main besar. Rumah peninggalan. Peh. Dan macam Misteri Nusantara. Tapi, tengok cara orangnya. Macam tak kisah dan tak heran. Tak tau le kat dalam.

Ok, lupakan hal tu kejap. Ni nak cerita tentang makan di rumah Kak Ema.

Aku katogerikan Kak Ema ni sebagai seorang yang pandai masak. Hari tu, masa pergi rumah dia, dia masakkan mee goreng dan tempe goreng. Dua-dua sedap. Tapi, kalau kau tengok rupa dia. Hm, boleh hilang selera kau nak makan.

Kalau kau biasa tengok rupa mee goreng mamak. Kau bayangkan mee goreng yang lebih hodoh dari mee goreng mamak. Memang buruk. Aku sengaja kutuk lebih-lebih pasal Kak Ema ni jenis tak reti nak merajuk-rajuk atau simpan rasa. Tapi, kalau kau rasa. Peh! Sedap betul. Aku yang dah kenyang pun, makan sepinggan je. Hehehe. Tapi, banyak tau. Memang penuh perut aku.

Yang tempe goreng tu pun, memang sedap. Tapi, entah kat mana silapnya. Salah tepung agaknya. Rupa dah macam batu kerikil tepi jalan. Nak gigit pun fikir macam keras. Tapi, sedap lah pula.

Rancang lepas beraya kat rumah Kak Ema. Nak pergi tengok wayang. Tapi, wayang kitorang kat rumah Kak Emal lagi hebat dari cerita wayang. Apa lagi. Sesi mengumpat lah! Sedar-sedar dah pukul 10.30. Ada seorang kawan yang konon nak pergi rumah pakcik dia pun, tak sedar diri juga.

Apa-apa pun. Dah lama aku tak duduk borak-borak dengan kawan-kawan aku. Seronok sangat.

3 dah komen:

Anonymous said...

Hehehehe...amboi..banyak pula la idea Dayat citer pasal masakkan k.ema ye:-)...aper2pun thanx a lot ye...berkat citer Dayat ni, makin popular la akak pas ni..Hahahahaha..:p

nugraha said...

Kalau mau enak, tempe goreng yang dilumuri tepung itu, pake bumbu dapur yang lainnya Pakcik, atau bumbu yang sudah jadi. Kalau di Indonesia sih pake masako atau indofood, kalau buat saya, tepungnya yang banyak, dimakannya panas-panas :) Salam kenal, terima kasih sudah mampir dan menjadikan blog saya di blogroll anda.

angah said...

dayat ko tengok tak mase dia masak...?macamane penampilan dia..? penampilan yang menyelerekan tak?tapi kalo buruk masak bersiah sedap plak tu aku bole makan.tapi kalo buruk rupe masakan ,tukang masak pon buruk lagi selekeh...tertutup selere..ke ko lapar sangat mase tu..